Moritz Grossmann Merilis Jam Tangan Universalzeit

Moritz Grossmann Merilis Jam Tangan Universalzeit

Moritz Grossmann minggu ini merilis jam tangan baru dengan seri model bernama Universalzeit. Bagi yang belum tahu, Moritz Grossman adalah merk jam tangan buatan perusahaan Glashütte asal Jerman. Jam tangan Moritz Grossmann biasanya lebih dikenal pada seri GMT -nya.  

Universalzeit adalah jam tangan dengan desain 'Waktu Dunia', menampilkan modular mesin baru yang luar biasa, yang mampu menunjukkan waktu secara digital dalam enam zona waktu, semuanya tersebar di enam lubang pada dial yang menyerupai bola dunia pseudocylindrical; waktu lokal setempat ditunjukkan melalui jarum jam pusat dan jarum menit. Itu berarti, secara keseluruhan, Universalzeit yang dalam bahasa Jerman berarti Universal and Time,  menawarkan total tujuh tampilan zona waktu yang berbeda pada dialnya.

Universalzeit adalah seri jam tangan pertama Moritz Grossman yang casingnya menggunakan stainless steel, nampaknya kedepan mereka akan merilis lebih banyak jam tangan dengan bahan logam lainnya.


Selain waktu lokal Anda, enam waktu kota yang terdapat pada jam tangan adalah Phoenix, Rio de Janeiro, Cape Town, Dubai, Singapura, dan Tokyo, pilihan tersebar yang mewakili empat benua berbeda. Tak satu pun dari kota-kota ini yang menggunakan Daylight Saving Time (DST), yang berarti waktu akan tetap sinkron dan akurat di berbagai lubang sepanjang tahun dan memungkinkan semua penyesuaian zona waktu tambahan dilakukan melalui crown pada jarum pukul tiga. Jarum jam tengah, tentu saja, mewakili waktu lokal Anda; jika Anda perlu mengubahnya saat bepergian, pendorongnya terletak di jam 10 yang memungkinkan penyesuaian cepat jarum jam pusat dengan lompatan per satu jam, baik maju atau mundur. 




Bagian dial-nya sangat menarik dalam mempresentasikan dunia. Seluruh dunia ditampilkan melalui dial warna biru galvanis yang dihiasi dengan finishing sunburst  untuk mewakili lautan, sedangkan gambar benua diwakili dengan warna coklat salmon matte. Terakhir, garis bujur dan garis lintang ditampilkan melalui garis putih tipis yang melintasi dunia. Bagian angka-nya dibuat dengan lubang tiga dimensi, dengan warna hitam dan putih untuk meningkatkan kemudahan dan kejelasan dalam membaca angka.

Di dalam Universalzeit terdapat mesin kaliber 100,7 yang merupakan mesin in-house (buatan sendiri), desain manual-wind movement memanfaatkan gaya arsitektur tradisional Jerman, seperti pada pelat tiga perempat, dan dekorasi, termasuk keseimbangan cock yang diukir tangan pada roda ratchet. Jam tangan Ini menggunakan kaliber 100 Moritz Grossmann sebagai basis, dengan tambahan modul yang menggabungkan enam zona waktu ekstra melalui penggunaan roda ratchet 24-gigi dan pegas yang terhubung ke disk yang menampilkan setiap jam secara digital. Setiap satu jam berlalu, roda ratchet mendorong disk secara langsung untuk memastikan jam digital berubah pada ketujuh lubang sekaligus, sehingga sinkronisasi memadai.

Saat diluncurkan, Universalzeit ditawarkan dalam casing stainless steel berukuran lebar 44,5 mm × 13,78 mm, dijual seharga Rp. 675.000.000,- (tidak termasuk pajak).

Tertarik untuk membeli?



Spesifikasi Mesin Jam Tangan

  • Kaliber: Manufactory calibre 100.7
  • Fungsi: Hours, minutes and seconds, centre second with stop second, Grossmann manual winder with pusher
  • Ukuran Diameter: 36,4 mm
  • Ketebalan: 7,45 mm
  • Penyimpan Daya: 42 jam
  • Jenis Winding: Manual
  • Frekuensi: 18,000 vph / 2.5 Hz
  • Jumlah Jewel: 31 buah

Share:
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url